The Problems

THE PROBLEMS

DI Indonesia Haracare menawarkan kehidupan yang sehat dan menyenangkan, faktanya bahwa penyakit di sekitar kita sedang mengintai dengan caranya sendiri.

Adapun permasalahan yang terjadi diantaranya : 

Virus Corona B117

Seperti yang Anda ketahui bahwa, virus corona bisa bermutasi. Nama virus tersebut adalah Corona B117 sejak bulan September 2020 di Inggris. Dikhawatirkan mutasi virus ini akan lebih berbahaya dari Covid-19 dan penularannya lebih mudah dan cepat. Terhitung dari September 2020 sampai dengan Desember 2020, sudah ada 60 persen kasus di Inggris.

 

Menurut informasi, gejala yang disebabkan lebih kuat sehingga ada kemungkinan, vaksin yang diperuntukkan Covid-19 tidak bisa melawan Virus Corona B117. Para peneliti masih memperdalam kemampuan vaksin Covid-19 untuk melawan B117. Pasalnya belum ada bukti bahwa jenis virus ini dapat menyebabkan kematian. Diyakini, jenis virus Corona B117 lebih infeksius antara 40 sampai 70 persen penularannya.

 

Di Indonesia varian dari virus Corona B117 sudah ditemukan dengan bertepatan setahun pandemik di Negara Indonesia. Disampaikan langsung oleh wakil Menteri Kesehatan Dr Dante Saksono, diungkapkan ada dua kasus dari varian baru viru Corona B117.

 

Perlu diketahui, gejala Covid-19 dari beberapa pasien yang terkena mutasi virus Corona B117 ada yang berbeda dari biasanya.

Berikut kemungkinan gejala dari mutasi virus Corona B117

 

1. Terasa lesu dan mudah Lelah

Menurut para peneliti dari Inggris, gejala pertama yang ditimbulkan adalah cepat merasa lelah dan disertai dengan rasa pusing.

2. Terasa mual

Selain terasa cepat capek dan pusing, gejala yang akibat varian virus ini adalah mual-mual.

3. Nyeri Otot

Pasien yang terpapar varian virus Corona B117 di Inggris mengeluhkan nyeri otot. Pemberitaan di Inggris kasus Covid-19 dengan gejala nyeri otot meningkat dua kali lipat.

4. Gejala lainnya

Selain tiga gejala diatas, ada kemungkinan gejala lain seperti Sakit Tenggorokan, Diare, Konjungtivitis, Sakit Kepala, Ruam pada kulit, Perubahan warna pada jari tangan dan kaki.

Bisa dipastikan bahwa pandemi ini akan lebih sulit untuk diprediksi selesainya. Untuk pencegahan Anda tetap bisa menggunakan penyemprotan disinfektan di rumah atau kantor Anda.

Polusi udara dalam ruangan

Kualitas udara dalam ruangan mengacu pada karakteristik udara di dalam rumah, struktur atau bangunan dan seringkali merupakan indikator tentang tingkat kenyamanan penghuni serta status kesehatan mereka. Kualitas udara dalam ruangan telah menjadi masalah keamanan dan kesehatan yang sangat signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

 

Status seberapa baik atau seberapa buruk udara internal ditentukan dengan mengumpulkan sampel udara, memeriksa paparan kemungkinan polusi, dan memeriksa sirkulasi udara di daerah tersebut. Selain polusi kimia, pemicu utama kualitas udara dalam ruangan yang buruk adalah:

Selain itu, banyak polusi dan alergen seperti debu, jamur, spora, serbuk sari, partikel asap, dan bulu hewan peliharaan dapat menurunkan kualitas udara Anda. Mempertahankan saluran AC yang bersih di tempat-tempat di mana Anda menghabiskan waktu berjam-jam dapat bermanfaat bagi kesehatan, kenyamanan, kesejahteraan umum, dan produktivitas Anda.

 

Polusi pada saluran AC dapat menyebabkan sakit kepala, gejala flu, mata merah, hidung gatal, iritasi tenggorokan, demam, dan kesulitan bernafas. Dalam beberapa kasus ekstrim, kualitas udara AC yang buruk menyebabkan gejala asma terutama untuk wanita hamil, bayi, anak-anak dan orang tua.

 

Penduduk Indonesia menghabiskan hampir 90% waktunya di dalam ruangan, terlepas dari cuaca. Lebih jauh lagi, kelembaban menyediakan kondisi perkembangbiakan yang sempurna untuk banyak kotoran dalam ruangan karena suhu dan kelembaban yang ekstrem, penggunaan pendingin udara secara terus-menerus, kurangnya ventilasi yang tepat dan seringnya badai pasir, debu konstruksi di sekelilingnya dan kurangnya perusahaan pembersihan saluran AC profesional.

Fakta Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tingkat polusi udara dalam ruangan dapat berlari dua hingga lima kali lebih tinggi daripada tingkat di luar ruangan dan 30% bangunan mengalami beberapa bentuk sindrom bangunan sakit.

Kesalahpahaman Umum

Berikut adalah beberapa kesalahpahaman umum tentang kasur, sofa, karpet, gorden, pembersih jok yang dapat dipraktikkan oleh perusahaan pembersih.

Tungau Debu

Tungau debu adalah di antara arakhnida, sebagian besar spesies Dermatophagoides pteronyssinus, Dermatophagoides farinae atau Dermatophagoides microceras. Nama genus, Dermatophagoides, memiliki asal dalam bahasa Yunani dan berarti diterjemahkan “pemakan kulit”. Tungau debu memakan terutama pada sisik kulit mati, yang setiap orang mengeluarkan sekitar satu hingga dua gram per hari.

 

Sejauh ini, 49 spesies dari keluarga Pyroglyphidae telah ditemukan di seluruh dunia, 13 di antaranya hidup dalam debu rumah, hanya enam atau tujuh lebih sering. Tetapi ada jenis tungau lain yang dapat hidup di rumah-rumah, terutama di daerah tropis. Habitat asli tungau debu rumah adalah sarang burung, dari sana mereka berpindah ke tempat tinggal manusia dan dibawa ke seluruh dunia.

 

Tungau debu rumah dipisahkan secara seksual, dengan jantan lebih kecil dari betina. Betina mencapai bobot hidup 5,8 mikrogram, jantan hanya 3,5. Setelah sanggama, betina bertelur, tetapi tidak sebagai kopling, tetapi didistribusikan secara individual dalam jangka waktu yang lama. Umur betina sangat tergantung pada suhu dan kelembaban dan juga bervariasi dari satu spesies ke spesies, mulai dari sekitar 30 hingga 100 hari. Selama waktu ini, mereka bertelur antara 40 dan 80 telur, yang berkembang selama tahap larva dan beberapa tahap nymphal pada tungau dewasa secara seksual. Seluruh rentang hidup telur untuk hewan puber sangat bervariasi, itu berlangsung dalam kondisi yang menguntungkan selama sekitar 30 hingga 50 hari, tetapi dapat diperpanjang pada suhu rendah hingga 120 hari.

 

Karena ukuran mikroskopis mereka hanya 0,1 milimeter, tungau debu rumah hampir tidak terlihat oleh mata telanjang. Tungau itu sendiri tidak menularkan penyakit dan tidak menonjol secara negatif dengan mengisap, menggigit, atau menyengat.

Apa itu Asma?

Asma adalah gangguan pernapasan kronis yang menjadi sangat umum di Indonesia. Gejala asma termasuk serangan berulang sesak napas, kelelahan, batuk dan mengi. Beberapa penyebab dan pemicu umum terjadi pada semua orang yang menderita asma, dan beberapa lebih individual. Meskipun penyebab mendasar asma tidak sepenuhnya dipahami, faktor risiko terkuat untuk mengembangkan asma dewasa dan anak-anak adalah pemicu asma yang dihirup.

Pemicu asma lainnya dapat termasuk udara dingin, gairah emosional yang ekstrem seperti kemarahan atau ketakutan, dan latihan fisik. Pada beberapa orang, asma bahkan dapat dipicu oleh obat-obatan tertentu, seperti aspirin dan obat anti-inflamasi non-steroid lainnya, dan beta-blocker (yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, kondisi jantung dan migrain). Urbanisasi juga telah dikaitkan dengan peningkatan gejala asma, namun sifat pasti dari hubungan ini tidak jelas. Kami juga merekomendasikan penggunaan obat rumah asma alami untuk gejala asma ringan. Fakta asma:

Sumber: Organisasi Kesehatan Dunia The National, 2013

Apa itu Eksim?

Eksim adalah istilah untuk sekelompok kondisi medis yang menyebabkan kulit menjadi meradang atau teriritasi. Gejala eksim meliputi ruam merah gatal dan kulit kering, dan seiring waktu kulit kasar yang menebal dapat terjadi. Ini paling sering terjadi pada bayi di mana ia terjadi pada sekitar 1 dari 5 anak di bawah usia 2 tahun, juga dapat terjadi pada anak yang lebih tua dan orang dewasa tetapi biasanya membaik seiring bertambahnya usia. Pemicu eksim yang diketahui pada kebanyakan orang termasuk:

Fakta eksim:

Sumber: Masyarakat Australasia tentang imunologi klinis dan alergi

Alergi

Alergi adalah suatu kondisi kronis yang menjadi sangat umum di Indonesia yang melibatkan reaksi abnormal terhadap zat yang biasanya tidak berbahaya yang disebut alergen. Jika Anda memiliki alergi, sistem kekebalan tubuh Anda memandang alergen sebagai penyerang dan reaksi berantai dimulai. Sel darah putih dari sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi Immunoglobulin E (IgE). Antibodi ini menempel pada sel khusus yang disebut sel mast, menyebabkan pelepasan bahan kimia kuat seperti histamin. Zat kimia ini menyebabkan gejala seperti:

Sejumlah alergen mempunyai reaksi alergi berbeda berbeda, Yang paling umum diantaranya :

Apa Sajakah Jenis Alergi?

 

Alergi tungau debu adalah reaksi alergi terhadap serangga kecil yang umumnya hidup dalam debu rumah. Tanda-tanda alergi tungau debu termasuk bersin dan pilek. Banyak orang dengan alergi tungau debu juga mengalami tanda-tanda asma, seperti mengi dan kesulitan bernapas. Tungau debu, kerabat dekat kutu dan laba-laba, terlalu kecil untuk dilihat tanpa mikroskop. Tungau debu memakan sel-sel kulit yang ditumpahkan oleh manusia, dan mereka tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan lembab seperti tempat tidur rumah, furnitur dan karpet berlapis kain. Kapan terakhir kali Anda melakukan tes alergi atau pergi ke spesialis alergi di Dubai? Secara medis terbukti bahwa langkah-langkah untuk mengurangi jumlah tungau debu di rumah Anda seringkali dapat mengendalikan alergi tungau debu. Alergi demam (rin alergi): Demam berdarah, juga disebut rinitis alergi, menyebabkan tanda dan gejala seperti pilek, seperti pilek, mata gatal, hidung tersumbat, hidung tersumbat, bersin dan sinus. Demam disebabkan oleh respons alergi terhadap alergen luar atau dalam ruangan, seperti serbuk sari, tungau debu atau bulu hewan peliharaan. Jenis lain: Jenis alergi lainnya termasuk Bronchitis, Konjungtivitis, Rhinitis (Demam Hay), Sinusitis (Sinus Congestion)

Fakta alergi:

Sumber: Klinik Mayo Akademi Asma & Imunologi Alergi Amerika The National, 2013

Kelelahan Pagi

 

Rinitis alergi terjadi ketika alergen di udara dihirup oleh pasien yang alergi terhadap mereka, mengiritasi dan meradang saluran hidung. Alergen mungkin termasuk tungau debu, serbuk sari, jamur, atau bulu hewan peliharaan yang mungkin hidup di dalam tempat tidur, dan kasur. Pada orang yang alergi terhadap mereka, partikel-partikel ini memicu pelepasan bahan kimia dalam tubuh yang menyebabkan hidung tersumbat, bersin, mata berair, dan pilek. Gejala-gejala ini dapat menyebabkan kurang tidur, yang dapat menyebabkan kantuk dan kelelahan yang signifikan di siang hari.

Mata gatal

 

Orang yang memiliki alergi seringkali cepat mencari bantuan untuk gejala seperti bersin, tersedu, dan hidung tersumbat. Tapi alergi juga bisa mempengaruhi mata. Mereka dapat membuat mata Anda merah, gatal, terbakar, dan berair, dan menyebabkan kelopak mata bengkak.

Anda bisa alergi

Mold & Fungi

Apa itu Mold Alergy ?  

Jika Anda memiliki alergi yang terjadi selama beberapa musim, Anda mungkin alergi terhadap spora jamur atau jamur lainnya. Mereka berbeda dari tanaman atau hewan dalam cara mereka bereproduksi dan tumbuh. “Benih,” yang disebut spora, bergerak di udara. Beberapa spora menyebar dalam cuaca kering dan berangin. Yang lain menyebar dengan kabut atau embun ketika kelembaban tinggi.

 

Menghirup spora menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang. Gejala alergi dari spora jamur paling umum dari Juli hingga awal musim gugur. Tetapi jamur tumbuh di banyak tempat, baik di dalam maupun di luar ruangan, sehingga reaksi alergi dapat terjadi sepanjang tahun.

 

Meskipun ada banyak jenis cetakan, hanya beberapa lusin menyebabkan reaksi alergi. Banyak jamur tumbuh pada batang kayu yang busuk dan daun yang jatuh, di tumpukan kompos dan di rumput dan biji-bijian. Tidak seperti serbuk sari, jamur tidak mati dengan embun beku pertama. Sebagian besar cetakan luar menjadi tidak aktif selama musim dingin. Di musim semi, mereka tumbuh pada tanaman yang terbunuh oleh hawa dingin. Di dalam ruangan, jamur tumbuh di daerah yang lembab. Mereka sering dapat ditemukan di kamar mandi, dapur atau ruang bawah tanah.

Hama Pengganggu

Pengendalian hama adalah pengaturan makhluk-makhluk atau organisme pengganggu yang disebut hama karena dianggap mengganggu kesehatan manusia, ekologi, atau ekonomi. Pengendalian hama berumur setidaknya sama dengan kesehatan, lantaran manusia perlu mempertahankan kesehatannya dari serangan hama. Untuk membuat hunian menjadi nyaman, perlu dilindungi dari ancaman hewan pengganggu.

Pengendalian Hama Secara Biologis

Pengendalian hama secara biologis dilakukan dengan menggunakan predator dan parasit alami hama tersebut. Tujuan pengendalian hama biologis adalah mengeliminasi hama dengan dampak negatif bagi lingkungan dan kesehatan manusia yang sesedikit mungkin. Contoh, nyamuk dikendalikan dengan menebarkan bakteri Bacillus thuringiensis subspesies israelensis (dikenal dengan bubuk abate) untuk membunuh larva nyamuk di perairan. Metode ini diketahui tidak menyebabkan dampak negatif bagi lingkungan dan kesehatan manusia, bahkan aman diminum. Berbagai organisasi lingkungan dan hewan liar mendorong penggunaan predator untuk membunuh hama rodentia. Berbagai spesies burung hantu yang mulai terancam punah dapat dikembang biakan sambil membantu para petani membunuh tikus di lahan pertanian. Minyak dari pohon Abies balsamea telah disetujui oleh EPA sebagai penangkal rodent yang bersifat non-toksik. Akar dari pohon Acacia polyacantha subspesies campylacantha diketahui mengeluarkan senyawa yang mampu mengusir berbagai jenis hewan, dari buaya, ular, hingga tikus.

Pengendalian Hama Secara Mekanis

Mengendalikan hama dan penyakit tanaman secara mekanis adalah dengan tindakan nyata untuk mengurangi hama dan penyakit tersebut. Cara ini dapat dikatakan sebagai cara tradisional, dikarenakan tidak menggunakan zat kimia semacam insektisida, akan tetapi dengan alat-alat seperti sabit, gunting tanaman dan lain sebagainya. Cara ini membutuhkan waktu yang lama, hasilnya pun tidak maksimal dikarenakan perkembangan hama dan penyakit pada tanaman yang menyebar luas.

Pengendalian Hama Secara  Kimia

Mengendalikan hama dan penyakit tanaman secara kimia adalah cara terakhir apabila cara sebelumnya tidak membuahkan hasil yang maksimal. Cara pengendalian hama dan penyakit dengan kimia adalah dengan menggunakan pestisida seperti insektisisa, fungisida dan herbisida. Pengendalian ini memang terbilang mudah dan hasilnya maksimal, akan tetapi memiliki dampak negatif bagi lingkungan sekitar, salah satunya adalah menimbulkan polusi udara.

Copyright © 2021 PT. Haracare Samasta Indonesia. All Rights Reserved.